Senin, 15 Juni 2015

Kontroversi calon ka BIN

Para pengamat Dan politisi kini mulai nahan diri, sikapi gerak, langkah Dan manuver Jokowi..
  Manuver yg selama ini dinilai amatiran, keluar Dr pakem yg ada ternyata ga melulu keliru, sering juga tepat sasaran, mungkin presiden sudah hapal pola strategi nya. Ada kalanya, tarik ulur jebakan batman...
Di lingkup kordinasi polkam kini lagi rame dibahas Dan akan dimasukan ke senayan, rotasi ka BIN Dan panglima tni..
  Dibawah lingkup polkam, sudah terisi, sebelumnya menkopolkam menkumham, Jagung, kapolri, 3 pertama diisi oleh politisi pendukung Jokowi. Sebentar lg posisi ka bin juga sedang tahap pengajuan..
Sebagai presiden Dan panglima tertinggi di tentara, Jokowi berhak memilih siapapun dari matra darat, laut Dan udara.
Sesuai UU TNI, panglima diajukan Dan dipilih oleh presiden. Yg bakal jadi calon panglima jenderal gatot nurmantyo, yg sekarang jabat Kasad.
Jaman sby dua periode, rotasi panglima tni, berdasarkan kompetensi n rotasi angkatan, agar kesenjangan antar matra tidak terjadi. Pakem ini dinilai baik, sekarang Jokowi memilih sesuai selera, jenderal muldoko yg mau pensiun dari matra darat, calon pengganti nya jenderal gatot tetap dr matra darat juga.
Seharusnya kalo mengikuti rotasi, angkatan udara yg sekarang berhak jd panglima tni.
Lihat situasi di senayan, kayaknya calon panglima tni bakal mulus bebas hambatan, ibarat tol cikampek - palimanan bablas angine..
  Posisi lain di lingkup polkam yg akan diganti yakni ka BIN.  Ini yg paling kontroversial..
Awak media plus pengamat melihat pengajuan calon ka bin, letjen sutiyoso (bang tos) persis seperti pengajuan calon kapolri BG kemarin. Jebakan batman .
  Yg sudah2 pemilihan mentri, BG, selalu pake tangan ketiga, seolah olah Jokowi ga Mau kotor, lepas Dr beban. Gua udah ajuin, lu ga lolos, bukan urusan gua lagi.  Kira kira begitu.
  Kontroversi bang yos, yg diajukan sebagai calon ka BIN, umur 70 thn, ketua parpol, pelaku sejarah kudatuli peristiwa kudeta kantor pdip, selama di militer bukan ahli nya si bidang intelejen, bagi bagi kekuasan pendukung koalisi..
[20:56 14/06/2015] aep saefullah: Badan intelijen negara (BIN) merupakan lembaga think tank, penyuplai data, kebijakan negara diambil setelah pasokan data masuk.. perlu sosok yg kredibel nakhodai CIA nya Indonesia ini
Bang yos selama karir militer nya, ga pernah bersentuhan langsung dengan dunia intel, bahkan lebih dikenal sosok sipil nya. 2 kali jabat gubernur dki, pinter nyanyi lagu2 jadul. Beda dengan sosok ahli nya, seperti am Hendropriyono Dan agum gumelar.
  Apa kerjaan intelijen? Dunia ini serba rahasia, dibilang ga ada prestasi nya, tapi sekali salah ngolah data, fatal alamatnya, Dan dia yg pertama Kali disalahkan.
  Ilmu intelijen belum terlalu banyak yg tau, kecuali pelaku nya langsung. Ada intelijen tni, polisi, sipil tentu beda kerja dan pola tupoksi nya. Guru besar di bidang ini pun sedikit, salah satunya Hendropriyono..
Seorang intel, ibarat pengupas buah nangka, sebelum disajikan ke tamu, nangka dikupas, meski ada getah n kulit nya. Tamu ga harus tau caranya, yg penting enak dimakan.
Begitu juga dgn negara, data matang siap disajikan ke presiden, kalo benar, presiden senang intel ga dapat apa2 karena sudah tugasnya. Tapi kalo salah, intel yg di damprat duluan.
Tugas deputi 1 Dan deputi lainnya ga boleh tau apa yg dikerjakan, masing masing rahasia. Serba secret..
Pengajuan bang yos jadi calon ka bin, seperti nya bakal mulus juga, mengingat di senayan, sudah harmonis dgn Jokowi. Itupun kalo rencana Dana aspirasi 20 milyar/anggota cair juga.. hehehe
Dari pdip pun ga ada yg kontra, mendagri cahyo kumolo juga ikut mendukung.. senior sy di pdip, kandidat kuat mayjen purn TB hasanudin yg jauh hari dijagokan, adem ayem tuh .
Seharusnya internal pdip yg menolak, mengingat bang yos terlibat langsung di penggrebekan kantor pdip di menteng.
Yang nyaring menolak, justru dari kalangan aktivis ham, kontras, lbh. Mereka akan buka aib Dan dosa sutiyoso ini semasa di militer terlebih pas jadi pangdam jaya..
Terakhir, juga dari kalangan NU kecewa sama Jokowi, merasa di khianati, lantaran jago mereka wakil ketum pbnu As,ad Ali yg mantan wa kabin era Hendro

*tulisan repost dari group WA 

Tidak ada komentar: